Waspadai Modus Pencurian Menggunakan Scan Kode QR

  • Bagikan
Waspadai Modus Pencurian Menggunakan Scan Kode QR

Nurnajma.com – Kode QR sudah jamak digunakan, terutama di daerah urban. Biasanya, kode QR digunakan untuk melakukan transaksi secara digital atau menuju situs tertentu dengan cara yang lebih mudah.

Namun ternyata, kode QR memiliki potensi ancaman kejahatan siber. Firma riset keamanan siber Kaspersky menemukan bahwa kode QR bisa dimanfaatkan untuk kejahatan phishing.

Phising adalah sebuah upaya menjebak korban untuk mencuri informasi pribadi, seperti nomor rekening bank, kata sandi, dan nomor kartu kredit.

Biasanya, aksi phising dilancarkan melalui berbagai media, seperti e-mail, media sosial, panggilan telepon, dan SMS, atau teknik rekayasa sosial dengan memanipulasi psikologis korban.

Pelaku kejahatan siber bisa sengaja membuat kode QR berisi situs phishing. Situs itu dibuat semirip mungkin dengan halaman log-in sebuah media sosial atau bank online.

Tujuannya tidak lain adalah menjebak korban untuk memasukan kredensial. Biasanya, salah satu cara untuk memastikan apakah sebuah situs tersebut phishing atau asli adalah dengan memeriksa alamat situs.

Terkadang, alamat situs dibuat semirip mungkin dengan versi asli dengan beberapa perbedaan yang minim. Misalnya mengganti huruf dengan angka atau mengganti domain.

Sayangnya, situs phishing yang tersimpan di kode QR biasanya menggunakan tautan pendek. Sehingga lebih sulit untuk mengecek apakah tautan itu asli atau hanya jebakan phishing.

Selain situs phishing, kode QR juga kerap digunakan penjahat siber untuk menyisipkan malware yang bisa mencuri password atau mengirim pesan berbahaya ke kontak korban.

Kaspersky menemukan beberapa skenario lain kejahatan siber melalui kode QR, seperti melakukan panggilan keluar, membuat draft e-mail dan menghimpun penerima dan subyek, mengirim teks, membagi lokasi pengguna, membuat akun media sosial, atau menambahkan jaringan WiFi dengan kredensial agar terkoneksi otomatis.

Penipu juga bisa menambahkan info kontak penipu ke buku kontak korban dengan nama sebuah bank. Tujuannya adalah untuk memanipulasi korban agar yakin bahwa nomor tersebut adalah nomor resmi bank sehingga korban lebih mudah dikelabuhi.

Cara penipu menyamarkan kode QR

Untuk melancarkan aksinya, penjahat siber akan membujuk korban agar mau memindai kode QR lebih dulu.

Ada beberapa trik yang biasa digunakan. Misalnya, penipu menempelkan kode QR berisi tautan buatan mereka di situs web, banner, e-mail, atau selebaran iklan.

Dalam banyak kasus, logo Google Play Store dan App Store ditempatkan di samping kode QR untuk lebih meyakinkan korban bahwa kode QR tersebut adalah tautan unduhan aplikasi yang tentunya hanya jebakan semata.

Untuk menghindarinya, ada baiknya mencari langsung aplikasi yang dikehendaki langsung di toko aplikasi Google Play Store atau App Store.

Cara berikutnya, penipu tak segan-segan menutup atau mengganti kode QR asli yang biasa ada di poster atau tempat lain dengan kode QR palsu buatannya.

Kaspersky juga menemukan bahwa kode QR tidak melulu digunakan para penjahat siber. Ada pula oknum yang memanfaatkan kode QR untuk menyebarkan propaganda berisi narasi kepentingan mereka.

Di Australia misalnya, seorang pria ditangkap karena diduga “merusak” kode QR pada tanda tangan check-in di pusat Covid-19. Setelah dipindai, ternyata korban diarahkan ke situs anti-vaksinasi.

Cara menghindari bahaya kode QR palsu

Kaspersky memberikan beberapa tip yang bisa dilakukan untuk menghindari jebakan kode QR palsu.

Pertama, jangan pindai kode QR dari sumber yang mencurigakan.

Kedua, perhatikan betul-betul tautan yang muncul saat memindai kode QR.

Apabila URL berisi tautan pendek, tidak ada salahnya untuk lebih berhati-hati. Sebab, menurut Kaspersky tidak ada alasan apapun untuk mempersingkat tautan di kode QR.

Sebaiknya cari situs yang dikehendaki melalui browser agar lebih aman. Ketiga, lakukan cek fisik lebih dulu untuk kode QR yang ada di poster, pamflet atau sejenisnya untuk memastikan bahwa kode QR yang terpasang bukan tempelan.

Terakhir, sebisa mungkin jangan sembarangan untuk menyebarkan kode QR di media sosial karena umumnya kode berisi informasi sensitif, seperti nomor tiket elektronik.

\Sumber: tekno.kompas.com

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *